SHOPPING CART

close
Qawaid Fiqhiyah

Kaidah Fiqih 5: Adat Itu Memiliki Kekuatan Hukum

اَلْعَادَةُ مُحَكَّمَةٌ

Al-‘aa-da-tu mu-hak-ka-mah.
Adat itu mempunyai kekuatan hukum.

Contoh:

1. Kita biasa beli barang-barang di toko dengan cara mengambil sendiri. Lalu kita bawa semuanya ke depan kasir. Kasir langsung mengecek dan menjumlah harga seluruh barang. Lalu kita keluarkan uang untuk membayarnya. Semua dilakukan tanpa akad. Karena hal itu sudah biasa, maka proses jual-beli itu adalah sah.

2. Kita biasa masuk toilet dan bayar sesuai tarif. Misalnya mandi atau BAB, 3.000 rupiah. Buang air kecil, 2.000 rupiah. Tanpa dilihat seberapa banyak air telah digunakan. Demikianlah adatnya, maka hal itu sudah sah. Tidak ada masalah.

3. Kalau kita beli tanah atau rumah melalui orang lain, maka dia biasanya minta persenan sebesar 2,5 persen dari harga properti. Tanpa disebutkan, hal itu berlaku secara umum, namun biasanya bisa ditawar.

 

Catatan:

– Adat yang memiliki kekuatan hukum adalah adat yang tidak bertentangan dengan hukum Islam.

– Hukum memang bisa berubah sesuai dengan tempat dan waktu yang berbeda-beda. Karena yang terpenting adalah terwujudnya rasa keadilan di tengah masyarakat, sebagai sarana kerukunan hidup bersama.

Tags:

0 thoughts on “Kaidah Fiqih 5: Adat Itu Memiliki Kekuatan Hukum

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Klik di sini
Perlu penjelasan tambahan?