SHOPPING CART

close
Qawaid Fiqhiyah

Kaidah Fiqih 8: Menghindari Mafsadah Itu Lebih Diutamakan daripada Mendapatkan Maslahah

دَرْأُ الْمَفَاسِدِ مُقَدَّمٌ عَلَي جَلْبِ الْمَصَالِحِ

Dar-ul-ma-faa-si-di mu-qad-da-mun ‘a-laa jal-bil-ma-shaa-lih.

Menghindari mafsadah itu lebih diutamakan daripada mendapatkan maslahah.

 

Contoh:

1. Dalam suatu perjalanan, memilih jalan pintas itu bisa menyingkat waktu. Namun bila jalan pintas itu justru akan mendatangkan bahaya, maka hendaknya kita memilih jalan yang biasa saja.

2. Meracuni sungai itu hukumnya haram, meskipun dengan cara itu kita bisa mendapatkan ikan yang banyak.

3. Memilih teman yang akhlaknya buruk itu hendaknya kita hindari. Karena akhlak yang buruk itu mudah menular. Meskipun teman tersebut suka memberi hadiah.

 

Catatan:

1. Mafsadah artinya kerusakan, keburukan, kerugian.

2. Maslahah artinya kebaikan, keuntungan.

3. Kerugian hendaknya menjadi perhatian utama. Jangan sampai kita tertipu oleh keuntungan yang tidak seberapa, namun setelah itu kita memperoleh kerugian yang lebih besar daripada keuntungan tersebut.

Tags:

0 thoughts on “Kaidah Fiqih 8: Menghindari Mafsadah Itu Lebih Diutamakan daripada Mendapatkan Maslahah

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.