SHOPPING CART

close
Qawaid Fiqhiyah

Kaidah Fiqih 31: Mengutamakan Yang Lebih Manfaat

الْمُتَعَدِّي أَفْضَلُ مِنَ الْقَاصِرِ

Al-mu-ta-‘ad-dii af-dha-lu mi-nal-qaa-shir.

Yang mendatangkan manfaat tambahan itu lebih mulia daripada yang biasa saja.

Contoh:

1. Membantu orang yang kesusahan itu lebih utama daripada ibadah sunnah.

Karena orang ibadah sunnah itu manfaatnya hanya untuk dirinya sendiri. Sedangkan membantu orang yang kesusahan itu manfaatnya untuk diri sendiri dan orang lain.

2. Memilih istri yang cantik dan berpendidikan itu lebih utama daripada istri yang cantik saja.

Karena kecantikan itu hanya untuk kepentingan suami-istri. Sedangkan kecantikan plus pendidikan itu akan memberikan manfaat yang lebih banyak.

3. Menerima calon suami yang saleh dan kaya itu lebih utama daripada yang saleh saja.

Orang saleh saja itu sudah baik. Namun bila orang saleh plus kaya, maka manfaatnya akan lebih banyak untuk diri sendiri maupun masyarakat luas.

Catatan:

1. Kaidah ini mengajari kita untuk selalu berpikir dan memilih yang lebih baik dan lebih baik lagi.

2. Kaidah ini sesuai dengan sebuah hadits, bahwa orang mukmin yang kuat itu lebih baik dan dicintai Allah, daripada orang mukmin yang lemah.

3. Hal ini memotivasi kita untuk menjadi pribadi yang lebih baik daripada yang sekarang. Sebuah perjuangan yang tiada henti.

Tags:

0 thoughts on “Kaidah Fiqih 31: Mengutamakan Yang Lebih Manfaat

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.